• 5
  • 5
  • 3

Selamat datang di Website Resmi SD Islam At-Taqwa Pamulang - Menuju Generasi Cerdas dan berakhlak Karimah - Silahkan masukkan kritik dan saran anda di Menu Buku Tamu-Sekarang anda dapat berkomentar mengenai SDI via Facebook klik menu Forum SDI

Pencarian

Kontak Kami


SD ISLAM AT-TAQWA

NPSN : 20604477

Jl. Benda Timur 15, Pamulang Permai II Kel.Benda Baru Kec.Pamulang, Tanggerang Selatan 15416


sdiattaqwapamulang2@gmail.com/sdiattaqwatangsel@ya

TLP : 0217498019


          

Prestasi Siswa


PNPM INDONESIA

M. Bintang dan Hizmi Al Qudumi Masuk Final Tingkat Nasional



:: Selengkapnya

Like Facebook kami

Banner

Ajarkan Siswa Mengenai Peran UKS di Sekolah




Pengenalan akan pentingnya kesehatan harus dimulai sejak usia dini, termasuk pada anak sekolah. Dengan banyaknya anak-anak yang menghabiskan waktu di lingkungan sekolah, maka peran sekolah untuk mengenalkan pentingnya masalah kesehatan sangat diperlukan. Salah satu bentuk pengenalan tersebut melalui keberadaan Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) yang diharapkan dapat memberikan kontribusi positif untuk kesehatan dan perkembangan anak-anak.

Hal ini diutarakan oleh Agus Irianto, Amd.Gizi, SE, dari Tim Pembina UKS Provinsi Jawa Timur saat memberikan materi kepada 54 siswa Sekolah Dasar dari perwakilan Puskesmas di Kota Surabaya. Dalam kegiatan yang bertajuk “Peningkatan Kapasitas Pengetahuan Kader Tiwisada/UKS” yang digelar di ruang pertemuan Sekretariat UKS Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur, hari Selasa (06/03/2012), Agus memaparkan materinya mengenai Kebijakan Pengembangan UKS di Jawa Timur.

Ia mengatakan, alangkah baiknya jika sekolah memaksimalkan peran UKS untuk menjaga keoptimalan kesehatan siswa dan lingkungan sekitar. “Oleh karena itu, diharapkan tiap sekolah minimal memiliki 10 siswa untuk menjadi kader Tiwisada,” ujarnya.

Tidak hanya mendengarkan materi yang disampaikan, para siswa yang sering dipanggil dokter cilik ini langsung melakukan praktek seperti mengukur tinggi dan berat badan yang benar dengan menggunakan alat peraga yang telah disediakan. “Sebelum temannya diukur berat badannya, adik-adik harus mengetahui langkah-langkah apa saja yang harus dilakukan. Seperti posisi angka timbangan menunjukkan angka nol, saat ditimbang posisi harus tegak, jangan lupa sepatu dan kaus kaki juga harus dilepas,” tukas Agus kepada para peserta.

Setelah masing-masing siswa dilakukan pengukuran berat dan tinggi badan, Agus lantas membagikan Kartu Menuju Sehat (KMS) khusus untuk anak tingkat Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah.

Dalam kegiatan yang dilaksanakan selama dua hari ini, para siswa juga mendapatkan pembekalan beragam materi, seperti keamanan jajanan di lingkungan sekolah yang disampaikan oleh tim dari Balai POM Provinsi Jawa Timur serta materi mengenai bahaya Narkotika yang disampaikan oleh Badan Narkotika Nasional Provinsi jawa Timur. (Fns)




Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :


   Kembali ke Atas